Tuesday, January 12, 2016

Cara mengobati Sulit BAB


Assalamualaikum wr wb. Semoga bermanfaat apa yang saya bagikan dari pengalaman. Ada beberapa orang yang pernah mengalami kesulitan buang air besar (BAB) dalam waktu yang lama, sampai tahunan.
Apabila kamu mengalami sulit bab, sampai 5 hari, 6 hari, 7 hari sekali baru bisa bab. Maka bersabarlah! Jangan marah, harapkanlah pahala dari Allah atas apa yang menimpamu dan berdoalah padaNya. Jangan terburu-buru ingin cepat selesai sembuh, tapi sabarlah dulu.
Jika sudah dalam waktu yang cukup lama kamu bersabar, boleh kamu periksa ke dokter. Kemungkinan besar dokter akan menyuruhmu melakukan kolonoskopi. Yaitu operasi dengan memasukkan selang berkamera melalui anus, untuk melihat apakah ada kangker usus besar atau tidak.
Ada seorang remaja, saya kenal, yang setelah 4 tahun sulit bab, lalu ia pergi ke dokter. Dokter menyuruhnya kolonoskopi, dan setelah di periksa ternyata tidak ada kangker di usus besarnya, insyaAllah.
Tapi penyebabnya adalah Irritable bowl syndrom atau sindrom iritasi usus. Penyebab penyakit ini tidak lain karena ia banyak pikiran, kurang sabar dan kurang tawakal. Penyakit ini, ada yang koordinasi otaknya terganggu ketika hendak mencret, otaknya seharusnya memerintahkan otot anus untuk dapat menahan agar tidak mencret. Ada juga yang ketika seharusnya bab, koordinasi otak terganggu untuk memerintah otot anus agar dapat mengeluarkan kotoran.
Berikut ini saya nasehatkan tipsnya:
  • Bersabarlah yaa kaum mukmin! Tidaklah Allah menurunkan suatu penyakit melainkan ada pula Dia turunkan obatnya. Sesungguhnya setiap musibah yang Allah turunkan pasti ada hikmah dan kebaikan di dalamnya, mudah mudahan kita termasuk orang yang mendapat kebaikan.
  • Mintalah kesembuhan hanya padaNya! Jika kamu tidak sabar dan langsung mendatangi dokter untuk menyembuhkan penyakitmu, apakah dokter bisa menyembuhkanmu dari dosa-dosa?
  • Cobalah mengkonsumsi jus jambu. InsyaAllah di dalamnya terdapat obat untuk mengeluarkan kotoran perut.
  • Setiap selesai sholat subuh, duduklah dengan posisi duduk bersimpuh seperti gambar di bawah. Tegakkan punggungmu, setegak mungkin. InsyaAllah, kotoran akan terdorong keluar.

  • Kamu sudah berdoa dan berusaha semampumu, maka berserah dirilah kamu kepadaNya. Karena Allah menyukai orang-orang yang bertawakal.

Monday, January 11, 2016

Rumah di jual di Malang

Dijual Rumah di Malang, Jawa Timur
Lokasi : perum pondok mutiara asri D3/4 wagir,Malng,jawa timur
Luas Tanah =154 M2
Luas Bangunan = 80 M2

Sudah ditempati sejak 2001/2002. Lalu ditinggal pada sekitar juli 2010 karena kami pindah rumah. Atap bagian depan bocor. Rumahnya ada 2 kavling, lokasinya bagus, dekat tempat wisata.

HUB
089629099128

350 juta nego

Friday, December 11, 2015

Batas Maksimal Shalat Dhuha

Batas Waktu Shalat dhuha

Telah terjadi perbedaan dikalangan fuqaha didalam batasan shalat dhuha secara umum. Jumhur ulama berpendapat bahwa waktu shalat dhuha dimulai dari ketika matahari mulai meninggi hingga sedikit sebelum tergelincir selama belum masuk waktu yang dilarang.
Imam Nawawi didalam “ar Raudhah” mengatakan, “Para sahabat kami (madzhab Syafi’i) berpendapat, waktu shalat dhuha berawal dari terbit matahari dan dianjurkan agar mengakhirkannya hingga ia meninggi.”

Hal itu ditunjukkan oleh riwayat Imam Ahmad dari Abu Murrah ath Thoifi berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Sesungguhnya Allah Ta’ala berfirman, ‘Wahai anak Adam, janganlah kalian lemah dari melaksanakan empat rakaat dari permulaan siangmu yang akan mencukupkanmu di akhir siangnya.”

Namun al Adzra’i berpendapat bahwa apa yang dinukil itu dari para sahabatnya (madzhab Syafi’i) itu tedapat catatan, yang terkenal dari pendapat pertama mereka “yaitu pendapat jumhur” (al Mausu’ah al Fiqhiyah juz II hal 9730)

Dengan demikian waktu shalat dhuha dimulai kira-kira sejak maahari mulai naik kira-kira sepenggalah hingga sedikit sebelum masuknya waktu zhuhur atau sekitar 15 menit setelah waktu syuruq hingga 15 menit sebelum masuk waktu zhuhur.

Jumlah Rakaat Shalat Dhuha

Adapun tentang rakaatnya maka tidak ada perbedaan dikalangan fuqaha yang mengatakan sunnahnya shalat dhuha berpendapat bahwa paling sedikit rakaat shalat dhuha adalah dua rakaat.

Diriwayatkan dari Abu Dzarr bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Setiap pagi dari persendian masing-masing kalian ada sedekahnya, setiap tasbih adalah sedekah, setiap tahmid adalah sedekah, dan setiap tahlil adalah sedekah, setiap takbir sedekah, setiap amar ma’ruf nahi munkar sedekah, dan semuanya itu tercukupi dengan dua rakaat dhuha.”

Namun terjadi perbedaan dikalangan mereka tentang maksimal rakaatnya :

Para ulama Maliki dan Hambali berpendapat bahwa maksimal rakaat shalat dhuha adalah delapan rakaat berdasarkan riwayat Ummu Hani’ bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah memasuki rumahnya pada saat penaklukan Makkah, kemudian Beliau shallallahu ‘alaihi wasallam shalat delapan raka’at” seraya menjelaskan, “Aku belum pernah sekalipun melihat Beliau melaksanakan shalat yang lebih ringan dari pada saat itu, namun Beliau tetap menyempurnakan ruku’ dan sujudnya.”

Para ulama Maliki ini juga menegaskan makruh melebihkan dari delapan rakaat jika seseorang meniatkan shalat dhuha bukan niat sunnah mutlak. Mereka juga menyebutkan bahwa yang paling moderat dari shalat dhuha adalah enam rakaat.

Sedangkan para ulama Hanafi dan Syafi’i —pendapat yang marjuh— serta Ahmad —dalam satu riwayat darinya— bahwa maksimal dari shalat dhuhah adalah dua belas rakaat, berdasarkan apa yang diriwayatkan oleh at Tirmidzi dan an Nasa’I dengan sanadnya yang didalamnya terdapat kelemahan bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, ”Barangsiapa yang melaksanakan shalat dhuha sebanyak dua belas rakaat maka Allah (akan) membangunkan baginya istana dari emas di surga.” Ibnu Abidin menukil dari “Syarh al Maniyah” dan menegaskan bahwa hadits lemah bisa diamalkan didalam perkara-perkara keutamaan.

Al Hashkafi dari kalangan Hanafi menukil dari ‘adz Dzakha’ir al Asyraqiyah” menyebutkan bahwa yang moderat adalah delapan rakaat dan inilah yang paling utama, berdasarkan perbuatan dan perkataan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam sedangkan tentang maksimalnya hanyalah melalui perkataaan beliau shallallahu ‘alaihi wasallam saja.

Adapun dikalangan para ulama Syafi’i telah terjadi perbedaan didalam berbagai ungkapan mereka tentang maksimal rakaat shalat dhuha. Imam Nawawi didalam “al Minhaj” menyebutkan bahwa maksimalnya adalah dua belas rakaat sementara dia menyalahinya didalam kitab “Syarh al Muhadzab”, dia menyebutkan dari kebanyakan ulama bahwa maksimal adalah delapan rakaat. Beliau menyebutkan juga didalam “Raudhah ath Thalibin” bahwa yang paling utama adalah delapan rakaat sedangkan maksimalnya adalah dua belas rakaat dengan mengucapkan salam di setiap dua rakaat.” (al Mausu’ah al Fiqhiyah juz II hal 9730 – 9731)

Doa Khusus Pada Shalat Dhuha

Tidak ada doa-doa khusus pada shala dhuha.

Shalat Isyraq

Para ulama menyamakan antara shalat isyraq dengan shalat dhuha. Meksipun ada yang sedikit membedakan diantara keduanya yaitu jika shalat itu dikerjakan diawal waktu yaitu ketika matahari mulai terangkat kira-kira sepenggalah maka ia disebut shalat isyraq sedangkan jika dikerjakan di tengah-tengah atau akhir waktu maka ia disebut shalat dhuha.

Wallahu A’lam

Ustadz Sigit Pranowo,Lc




sumber : http://www.eramuslim.com/ustadz-menjawab/sifat-shalat-dhuha-sesuai-sunah.htm

Cara Shalat Witir Tiga Rakaat

Cara Shalat Witir 3 Rakaat

Ada tiga cara melakukannya yang dikemukakan oleh para ulama madzhab, namun dua cara yang kami anggap lebih kuat.

1- Mengerjakan tiga rakaat dengan pola 2 – 1 (dua raka’at salam, lalu satu raka’at salam)

Dari ‘Aisyah, ia berkata,

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يُصَلِّى فِى الْحُجْرَةِ وَأَنَا فِى الْبَيْتِ فَيَفْصِلُ بَيْنَ الشَّفْعِ وَالْوِتْرِ بِتَسْلِيمٍ يُسْمِعُنَاهُ.

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam shalat di dalam kamar ketika saya berada di rumah dan beliau shallallahu ‘alaihi wasallam memisah antara raka’at yang genap dengan yang witir (ganjil) dengan salam yang beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam perdengarkan kepada kami.” (HR. Ahmad 6: 83. Syaikh Syu’aib Al Arnauth mengatakan bahwa hadits ini shahih)

Dari Nafi’, ia berkata mengenai shalat witir dari Ibnu ‘Umar,

أَنَّ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عُمَرَ كَانَ يُسَلِّمُ بَيْنَ الرَّكْعَةِ وَالرَّكْعَتَيْنِ فِى الْوِتْرِ ، حَتَّى يَأْمُرَ بِبَعْضِ حَاجَتِهِ

“Ibnu ‘Umar biasa mengucapkan salam ketika satu rakaat dan dua rakaat saat witir sampai ia memerintah untuk sebagian hajatnya.” (HR. Bukhari no. 991).

2- Mengerjakan tiga raka’at sekaligus lalu salam.

Dari Abu Ayyub Al Anshori, ia berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

وَمَنْ أَحَبَّ أَنْ يُوتِرَ بِثَلاَثٍ فَلْيَفْعَلْ

“Siapa yang suka lakukan witir tiga rakaat, maka lakukanlah.” (HR. Abu Daud no. 1422 dan An Nasai no. 1712. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih)

Dari ‘Aisyah, ia berkata,

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يُوتِرُ بِثَلاَثٍ لاَ يَقْعُدُ إِلاَّ فِى آخِرِهِنَّ.

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa berwitir tiga raka’at sekaligus, beliau tidak duduk (tasyahud) kecuali pada raka’at terakhir.” (HR. Al Baihaqi 3: 28)

Kalau ingin melakukan tiga raka’at langsung tidak boleh diserupakan dengan shalat Maghrib.

Dari Abu Hurairah, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

لا توتروا بثلاث أوتروا بخمس أو بسبع ولا تشبهوا بصلاة المغرب

“Janganlah lakukan shalat witir yang tiga rakaat seperti shalat Maghrib. Namun berwitirlah dengan lima atau tujuh rakaat” (HR. Ibnu Hibban no. 2429, Al Hakim dalam Mustadroknya no. 1138 dan Al Baihaqi dalam Sunan Kubro no. 4593. Sanad hadits ini shahih sesuai syarat Muslim). Artinya, kalau caranya seperti shalat Maghrib berarti yang tiga rakaat memakai tasyahud awal di dalamnya. Itu yang tidak dibolehkan pada tiga rakaat.

Dalam Syarhul Mumthi’ (4: 79), Syaikh Muhammad Al ‘Utsaimin rahimahullah berkata, “Hadits ini menunjukkan bahwa syari’at ingin agar ibadah sunnah tidak disamakan dengan ibadah wajib.”

Kedua cara di atas boleh dilakukan.

Sumber: https://rumaysho.com/8088-shalat-witir-tiga-rakaat-bagaimana-melakukannya.html

Bolehkah Shalat Qobliyah Sebelum Adzan?


Apakah boleh Shalat Qabliyah Sebelum Adzan?



Dalam Fatawa Syabakah Islamiyah dinyatakan:

Shalat rawatib qabliyah dimulai sejak masuk waktu shalat wajib. Karena shalat ini mengiringi shalat wajib. Jika adzan dikumandangkan bertepatan dengan awal waktu shalat, yang lebih baik untuk Anda lakukan adalah menjawab adzan kemudian shalat rawatib, sehingga Anda mendapatkan dua keutamaan. Namun jika adzan agak telat, tidak dilakukan di awal waktu shalat, maka tidak masalah untuk melaksanakan shalat rawatib, meskipun sebelum adzan.

Pelaksanaan shalat rawatib qabliyah shalat wajib, terikat dengan masuknya waktu shalat. Contohnya shalat fajar. Adzan kedua, itulah yang umumnya dilakukan setelah masuk waktu shalat (Fatawa Syabakah Islamiyah, no. 111695).


Sumber: https://konsultasisyariah.com/16535-bolehkah-shalat-qabliyah-sebelum-adzan.html